Ketahuilah Uban, Rabun Dan Penyakit Adalah Tanda Dan Mempunyai Maksudnya

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Ketahuilah Uban, Rabun Dan Penyakit Adalah Tanda Dan Mempunyai Maksudnya

Inilah perkongsian yang sunat dilakukan yang akan saya kongsikan dengan anda semua. Ketahuilah! Uban, Rabun Dan Penyakit Antara Tanda Amaran Ma ti Oleh Malaikat Ma ut. Menulis tentang kema tian sunat hu kumnya. Memberitahu tentang saat kema tian sunat hukumnya. Perbanyakkan mengingatkan ma ti kepada saudara-saudaramu… kerana orang yang bijak antara kamu adalah orang yang selalu ingat ma ti.

Sebahagian para Nabi berkata kepada Malaikat penca but ny4wa, “Tidakkah kau memberikan peringatan kepada manusia bahawa kau datang sebagai Malaikat penca but ny4wa sehingga mereka akan lebih berhati-hati?”

Malaikat menjawab, “Demi Allah, aku sudah memberikan peringatan dan tanda-tanda yang sangat banyak berupa penyakit, uban, penglihatan mulai tidak jelas (Terutama ketika sudah tua).

“Semua itu adalah peringatan bahawa sebentar lagi aku akan menjemputnya. Apabila telah datang peringatan tadi, ia tidak segera bertaubat dan tidak mempersiapkan bekalan yang cukup, maka aku akan serukan kepadanya ketika aku ca but ny4wanya: “Bukankah aku telah memberimu banyak tanda-tanda bahawa sebentar lagi aku akan datang?

“Ketahuilah, aku adalah peringatan terakhir, setelah ini tidak akan datang peringatan yang lain.” (Hadis riwayat Imam Qurthubi)

Nabi Ibrahim pernah bertanya kepada Malaikat m4ut yang mempunyai dua mata diwajahnya dan dua lagi ditengkuknya, “Wahai Malaikat penca but ny4wa, apa yang akan kaun lakukan seandainya ada dua orang yang mening gal di waktu yang sama: yang satu berada di hujung timur dan yang satu berada di hujung barat, serta ditempat lain tersebar penyakit yang mema tikan dan dua ekor binatang pun akan ma ti?”

Malaikat penca but nyawa berkata, “Aku akan memanggil roh-roh tersebut, dengan izin Allah SWT, sehingga semuanya berada diantara dua jariku, bumi ini aku bentangkan kemudian aku biarkan seperti sebuah bejana (bekas) besar dan dapat mengambil yang mana saja sekehendak hatiku.” (Hadis riwayat Abu Nu’aim)

Orang ma ti mendengar tetapi tidak mampu menjawab

Rasulullah SAW memerintahkan agar ma yat-ma yat orang k4fir yang terbu nuh ketika pe rang Badar dilemparkan ke dalam sebuah perigi tua.

Kemudian Rasulullah mendatanginya dan berdiri dihadapannya. Setelah itu, baginda memanggil nama mereka satu persatu, “Wahai fulan bin fulan, apakah kalian mendapatkan apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kalian untuk kalian benar-benar ada? Ketahuilah sesungguhnya aku mendapatkan apa yang dijanjikan Tuhanku itu benar-benar ada dan terbukti.”

Umar lalu bertanya kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, mengapa engkau mengajak berbicara orang-orang yang sudah menjadi ma yat?”

Rasulullah SAW menjawab, “Demi Tuhan yang mengutusku dengan kebenaran, kamu memang tidak mendengar jawapan mereka atas apa yang tadi aku ucapkan. Tapi ketahuilah, mereka mendengarnya tetapi mereka tidak dapat menjawab.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Kema tian akan datang tak pernah terlewat walau sesaat dan tak kan tercepat walau sesaat. Dia datang pada waktu yang tepat. Orang yang bijaksana anrara kamu adalah mereka yang sentiasa mengingati ma ti. Hinggakan mereka sentiasa bersedia dengan amalan kebaikan sepanjang masa dan sentiasa berbuat kebaikan. Semoga kita diberikan peluang untuk sentiasa menyebarkan kebaikan walau nanti jasad kita telah tiada. Wallahua’lam…

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*